Berita Terkini

Kisah Abu Bakar Dapat Panggilan Kehormatan Ash-Shiddiq

Kisah Abu Bakar Dapat Panggilan Kehormatan Ash-Shiddiq
Kisah Abu Bakar Dapat Panggilan Kehormatan Ash-Shiddiq

[ad_1]

loading…

Abu Bakar mendapat panggilan kehormatan bermula sikapnya yang membenarkan peristiwa isra miraj. Foto/Ilustrasi: Ist/mhy

Peristiwa Isra Miraj menjadi ujian iman bagi umat Islam pemula. Tak sedikit dari mereka yang murtad lantaran pengakuan Nabi Muhammad SAW tentang hal yang menurut mereka tak masuk di akal.

Abu Jahal menjadikan Isra Miraj sebagai bahan olok-olok. Pada saat yang sama, dari sinilah Abu Bakar mendapat panggilan kehormatan dari Rasulullah SAW dengan panggilan ash-Shiddiq.

Muhammad Husain Haekal dalam bukunya berjudul “Abu Bakar As-Siddiq: Sebuah Biografi” mendengar pengakuan Nabi SAW itu, orang-orang pergi menemui Abu Bakar, karena mereka mengetahui tentang keimanannya dan persahabatannya dengan Nabi Muhammad SAW. Mereka menceritakan apa yang telah dikatakan Rasulullah mengenai Isra.

Baca juga: Doa Sayyidina Abu Bakar Saat Dipuji Orang Lain

Al-Hakim meriwayatkan dalam Mustadrak bahwa Aisyah berkata:

Para penyembah berhala datang kepada Abu Bakar dan berkata, “Apa pendapatmu tentang sahabatmu? Dia mengatakan bahwa dia dibawa tadi malam ke Baitul-Maqdis.”

Dia menjawab, “Benarkan dia mengatakan demikan?”

Mereka berkata, “Ya.”

Dia berkata, “Dia sungguh-sungguh mengatakan yang sebenarnya. Aku percaya dan membenarkannya dalam hal-hal yang lebih jauh dari itu: berita dari langit turun pada awal pagi dan sore hari.”

Jalal ad-Din as-Suyuti dalamTarikh al-Khulafa mengatakan karena alasan itulah dia disebut ash-Shiddiq (orang yang selalu membenarkan/percaya).

Baca juga: Benarkah Sayyidina Ali Menolak Kepemimpinan Khalifah Abu Bakar?

Abu Bakar lalu pergi ke masjid dan mendengarkan Nabi yang sedang melukiskan keadaan Baitul-Maqdis. Abu Bakar sudah pernah mengunjungi kota itu, sehingga dia tahu keadaan di sana.

Setelah Nabi melukiskan keadaan masjidnya, Abu Bakar berkata, “Rasulullah, aku percaya.” Atau dalam riwayat versi lainnya Abu Bakar berkata, “Demi ayah dan ibuku yang jadi tebusanmu, hai Rasulullah! Demi Allah, sesungguhnya engkau benar. Demi Allah, sesungguhnya engkau benar!”

Shafiyyur-Rahman Al-Mubarakfury dalam bukunya berjudul “Sirah Nabawiyah” menyebut, dalam penelaahannya, ulama Ibnul Qayyim berkata:

Esok harinya tatkala Rasulullah SAW berada di tengah kaumnya, diperlihatkan Allah SWT, berupa tanda-tanda kekuasaan-Nya yang agung. Mereka pun semakin menjadi-jadi dalam mendustakan dan mengejek beliau. Mereka meminta agar beliau menyebutkan ciri-ciri Baitul-Maqdis. Maka Allah menampakkannya, sehingga beliau bisa melihatnya secara langsung.

Seketika itu beliau mengabarkan kepada mereka tanda-tanda kekuasaan-Nya, dan mereka tidak bisa memberi bantahan sedikit pun. Beliau juga mengabarkan tentang kafilah dagang mereka tatkala kepergian dan kepulangannya, tentang seekor unta milik mereka yang terlepas dari rombongan.

Setelah kafilah itu tiba, maka apa yang disampaikan beliau itu sesuai dengan keadaan yang sebenarnya. Namun semua rentetan kejadian ini justru membuat mereka semakin lari menjauhkan diri, dan orang-orang yang zalim tidak menghendaki kecuali kekufuran.”

Baca juga: Jarang Diketahui! Inilah Sebab Abu Bakar Memeluk Islam

Lidah Jibril

Berkenaan dengan Abu Bakar, dalam riwayat lainnya al-Hakim dalam Mustadrak meriwayatkan bahwa an-Nazzal bin Sabrah berkata: Kami berkata kepada Ali, “Amirul Mukminin, beri tahu kami tentang Abu Bakar.”

Dia berkata, “Orang itu, Allah menamainya ash-Shiddiq melalui lidah Jibril dan lidah Muhammad SAW. Dia adalah pengganti Rasulullah SAW dalam (imam) sholat; dia dipenuhi dalam dirinya Din kami, dan kami ridha kepadanya untuk urusan duniawi kami.”

As-Suyuti berkata tentang riwayat di atas, “(Riwayat) ini isnad-nya kuat.” Setelah Abu Bakar membenarkan peristiwa Isra dan Miraj, sejak itu Rasulullah SAW memanggil Abu Bakar dengan ash-Shiddiq.

Baca juga: Ini Mengapa Abu Bakar Berani Sedekahkan 100% Hartanya

(mhy)

[ad_2]

Source link