Berita Terkini

BPIP Kawal Penyusunan Buku Teks Utama Pendidikan Pancasila

BPIP Kawal Penyusunan Buku Teks Utama Pendidikan Pancasila
BPIP Kawal Penyusunan Buku Teks Utama Pendidikan Pancasila

[ad_1]

Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Karjono resmi membuka Diskusi Kelompok Terpumpun Penelaahan Buku Teks Utama Pancasila bagi PAUD. foto: dok BPIP

jpnn.com, JAKARTA – Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Karjono resmi membuka Diskusi Kelompok Terpumpun Penelaahan Buku Teks Utama Pancasila bagi PAUD sampai dengan Sekolah Menengah Atas, Senin (20/3).

Dia mengatakan, BPIP bersama Kemendikbud melakukan penyelarasan terhadap Capaian Kompetensi (CK) dan Capaian Pembelajaran Kemendikbud (CP 033 bagi SD/MI dan CP 028 bagi SMP/MTs serta SMA/MA) dari mulai tanggal 18 Januari sampai dengan 5 Februari 2023 bersama Anggota Dewan Pengarah BPIP dan Dewan Pakar BPIP.

“Bila melihat hal ini menjadi challenge bagi para penulis, bagaimana menuangkan narasi yang dapat disesuaikan dengan daya motorik atau kognitif anak. Sehingga capaian Pendidikan Pancasila sebagai Ideologi, dasar negara, pandangan hidup bangsa dapat dipahami dan dilaksanakan oleh penerus bangsa,” kata Karjono.

Dia menambahkan tentang penyusunan buku pancasila wajib untuk mendasarkan pancasila atau lahirnya Pancasila, 1 Juni 1945, 22 Juni 1945 dan 18 Agustus 1945, merupakan satu kesatua.

Lebih lagi telah ditetapkan Bapak Presiden Joko Widodo melalui Keputusan Presiden Nomor 24 Tahun 2016 tentang Hari Lahir Pancasila. 

“Nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila merupakan kristalisasi pengalaman hidup bangsa Indonesia yang menyejarah dan bersumber dari religiusitas bangsa Indonesia, adat istiadat, kearifan lokal, pandangan atau filsafat pemikiran dan ideologi yang berkembang ketika Pancasila dilahirkan,” tuturnya. 

Selain itu, Karjono memperkenalkan salam Pancasila yang digagas oleh Ketua Dewan Pengarah BPIP Ibu Megawati Soekarnoputri dalam memberikan salam yang diartikan sebagai salam pemersatu bangsa yakni salam kebangsaan.

Karjono menyebut Salam Pancasila bukan salam pengganti Assalamualaikum, tetapi salam itu merupakan tindak lanjut dari pekik merdeka yang ditetapkan melalui maklumat Presiden Soekarno. 

Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Karjono resmi membuka Diskusi Kelompok Terpumpun Penelaahan Buku Teks Utama Pancasila bagi PAUD.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News



[ad_2]

Source link