Berita Terkini

Wanita Emas Minta Anaknya Tak Dilibatkan dalam Kisruh dengan Ketua KPU

Wanita Emas Minta Anaknya Tak Dilibatkan dalam Kisruh dengan Ketua KPU
Wanita Emas Minta Anaknya Tak Dilibatkan dalam Kisruh dengan Ketua KPU

[ad_1]

Ketua Umum Partai Republik Satu Hasnaeni meminta agar anak-anak dan keluarganya tidak dilibatkan dalam kisruh dengan Ketua KPU Hasyim Asy’ari. Foto: Dokumentasi pribadi

jpnn.com, JAKARTA – Ketua Umum Partai Republik Satu Hasnaeni atau yang dikenal dengan sebutan wanita emas meminta agar anak-anak dan keluarganya tidak dilibatkan dalam kisruh dengan Ketua KPU Hasyim Asy’ari. 

Hal itu disampaikan oleh Hasnaeni melalui surat yang ditulis tangan seusai anaknya mendatangi KPU RI untuk bertemu dengan Hasyim Asy’ari, Rabu (18/1).

“Dengan ini saya menyatakan secara pribadi, tolong jangan libatkan anak-anak saya dan keluarga, sebab anak masih di bawah umur,” kata Hasnaeni yang dikutip JPNN.com, Sabtu (21/1)

Dia juga menyebutkan dirinya membatalkan surat yang memuat cap tiga jarinya terkait laporan di Polda Metro Jaya Nomor: SSTLP/B/286/I/2021/SPKT/POLDA METRO JAYA tanggal 16 Januari.

“Surat tiga sidik jari saya itu sudah dibatalkan seluruhnya apapun bentuknya, tidak berlaku lagi dan digunakan oleh siapa pun baik anak atau keluarga saya. Kalau ada video yang beredar, saya merasa tidak pernah membuat hal tersebut,” lanjutnya. 

Kuasa hukum Hasnaeni Ilham Permana menyebutkan dirinya resmi ditunjuk sejak 6 Januari. 

“Saat ini kami menjadi kuasa hukum resmi Hasnaeni per 6 Januari 2023 untuk mewakili klien kami melaporkan kasus asusila ke kepolisian dan DKPP,” kata Ilham dalam keterangannya, Sabtu (21/1).

Ilham juga meminta agar pengacara yang sudah tidak lagi menjadi kuasa hukum Hasnaeni agar tidak memberikan opini di tengah masyarakat. 

Ketua Umum Partai Republik Satu Hasnaeni meminta agar anak-anak dan keluarganya tidak dilibatkan dalam kisruh dengan Ketua KPU Hasyim Asy’ari.

Silakan baca konten menarik lainnya dari JPNN.com di Google News



[ad_2]

Source link