Berita Terkini

Kita Mungkin Berada di Ambang Perang Dunia Baru

[ad_1]

loading…

Mantan presiden dan perdana menteri Rusia, Dmitry Medvedev. Foto/Euronews

MOSKOW – Mantan presiden dan perdana menteri Rusia, Dmitry Medvedev, memperingatkan tentang konflik global yang pecah ketika ketegangan nuklir meningkat dan kekhawatiran tentang perubahan iklim meningkat.

“Dunia sedang sakit dan sangat mungkin berada di ambang perang dunia baru,” kata Medvedev, sekutu Presiden Rusia Vladimir Putin dan wakil ketua dewan keamanan Rusia, dalam sebuah konferensi di Moskow, seperti dikutip dari Al Jazeera,Rabu (26/4/2023).

Medvedev pernah dipandang sebagai reformis yang condong ke Barat, tetapi telah menemukan kembali dirinya sebagai hawkish sejak Rusia menginvasi Ukraina tahun lalu. Dia hampir setiap hari membuat pernyataan tentang perang atau musuh yang dianggap Rusia.

Minggu ini, misalnya, dia mencerca Inggris di aplikasi pesan Telegram, menyebut negara itu “musuh abadi kita” setelah memberlakukan sanksi baru terhadap Rusia.

Sejak perang Rusia di Ukraina dimulai pada Februari tahun lalu, para pejabat di Moskow telah berulang kali memperingatkan bahwa dunia menghadapi dekade paling berbahaya sejak Perang Dunia II.

“Kami berdiri di garis depan sejarah: Di depan mungkin adalah dekade yang paling berbahaya, tidak dapat diprediksi dan, pada saat yang sama, dekade penting sejak akhir Perang Dunia II,” kata Putin pada sebuah konferensi di bulan Oktober.

Presiden Rusia itu menyebut perang yang dia mulai sebagai pertempuran eksistensial dengan Barat dan telah memperingatkan bahwa Rusia akan menggunakan semua cara yang tersedia untuk melindungi dirinya sendiri.

Tahun ini, dia mengumumkan Rusia akan menarik diri dari perjanjian nuklir dengan Amerika Serikat (AS) dan mengatakan Rusia akan menempatkan senjata nuklir taktis di Belarusia, yang berbatasan dengan negara-negara NATO dan Ukraina.

[ad_2]

Source link