Berita Terkini

Air Radioaktif Fukushima Dibuang ke Laut, Warga Korsel Borong Garam

[ad_1]

loading…

Warga Korea Selatan memborong garam sebagai kekhawatiran Jepang akan membuang air radioaktif reaktor nuklir Fukushima. Foto/Reuters

SEOUL – Warga Korea Selatan (Korsel) mengambil garam laut dan barang-barang lainnya karena meningkatnya kekhawatiran akan keselamatan mereka. Kenapa? Itu terkait dengan langkahJepang karena membuang lebih dari 1 juta metrik ton air radioaktif yang diolah dari pembangkit listrik tenaga nuklir yang rusak ke laut.

Air tersebut terutama digunakan untuk mendinginkan reaktor yang rusak di pembangkit listrik Fukushima di utara Tokyo, setelah dilanda gempa bumi dan tsunami pada 2011.

Pelepasan air dari tangki penyimpanan besar ke Pasifik diharapkan segera meskipun belum ada tanggal yang ditetapkan.

Jepang telah berulang kali memberikan jaminan bahwa airnya aman, dengan mengatakan bahwa air tersebut telah disaring untuk menghilangkan sebagian besar isotop meskipun mengandung jejak tritium, isotop hidrogen yang sulit dipisahkan dari air.

Tapi nelayan dan pembeli di Jepang dan Korsel merasa takut.

“Saya baru saja membeli 5 kilogram garam,” kata Lee Young-min, ibu dua anak berusia 38 tahun, saat membuat sup rumput laut di dapurnya di Seongnam, tepat di selatan ibu kota Korsel, Seoul.

Air Radioaktif Fukushima Dibuang ke Laut, Warga Korsel Borong Garam

Foto/Reuters

Lee berkata dia belum pernah membeli begitu banyak garam sebelumnya tetapi merasa dia harus melakukan apa yang dia bisa untuk melindungi keluarganya.

“Sebagai seorang ibu membesarkan dua anak, saya tidak bisa hanya duduk dan tidak melakukan apa-apa. Saya ingin memberi mereka makan dengan aman.”

Terburu-buru untuk menimbun berkontribusi pada kenaikan hampir 27% harga garam di Korsel pada Juni dari dua bulan lalu, meskipun para pejabat mengatakan cuaca dan produksi yang lebih rendah juga menjadi penyebabnya.

[ad_2]

Source link